Friday, November 8, 2013

Kerinduan yang tak mampu ku bendung


Naluri aku sebagai ibu, sesekali datang menerpa ke fikiran akan wajah si kecil yang begitu ayu tidur dengan tersenyum.Kerinduan yang teramat sangat kerana waktu di tunjukkan wajah si kecil, operasi pembedahan masih lagi berjalan.Itu yang membuat aku begitu terkilan kerana tidak berpeluang untuk mencium pipi lembutnya apatah lagi untuk memegangnya Esok paginya , pada jam 9.30pg suami datang menziarahi aku, tika itu ubat penahan sakit bius pembedahan semalam belum hilang lagi, jadi aku belum lagi merasakan kesakitan.Senyuman suami penawar bagi ku, walaupun aku tau dihatinya terguris seperti aku, namun genangan airmatanya menceritakan hati si ayah pada ku isterinya.Suami memberitahu kejap lagi akan diambil jenazah si kecil untuk segera dikebumikan di tanah perkuburan yang tidak jauh dari rumah kami.Aku kehairanan segera bertanya 'takkan abang datang seorang sahaja, nanti siapa yang nak memangku anak kita?".Suami ku segera menjawab"abang sengaja datang seorang supaya abang dapat berdua sahaja dengan anak abang dan bersembang dengan dia".Aku terkedu  dan segera tersenyum.Hati berkata "itulah kata hati sebenarnya untuk anaknya yang telah meninggalkannya.

Alhamdulillah selepas sahaja solat zohor si kecil telah selamat dikebumikan, ayahnya yang memandikan,mengkapankan ,menjadi Imam solat jenazah buat pertama kali untuk puterinya dan mengkebumikan. Aku bersyukur sangat kerana ramai tetangga yang datang membantu, ramai tetamu yang datang dan ramai yang datang solat untuknya. Itulah bahagiannya, penghuni syurga.

Dan sebagai hamba Allah yang diuji maka aku perlu beringat kepada firman Allah SWT

'Tidak ada seorang hamba pun yang terkena musibah lalu berpegang pada ku, kecuali Aku akan memberinya sebelum ia minta kepada ku dan Aku akan mengabulkannya sebelum ia berdoa kepada ku. Dan tidak ada seorang hamba pun yang terkena musibah lalu bergantung kpeada makhluk selain Aku, kecualli Aku tutup pintu-pintu langit baginya:"

Tuesday, November 5, 2013

26 oct 2013 - Hari kelahiran anakku yang ketujuh


Sebaik-baik perempuan adalah yang banyak keturunannya dan banyak kasih sayang pada suaminya - hadis Rasulullah saw
 
Sesuatu yang Allah pinjamkan pada kita buat seketika waktu, terimalah ia dengan hati yang redha kerana itu haknya mengambil kembali barang yang dipinjamnya
itulah kata-kata suami untuk ku
 
Pergerakan bayi agak lemah pada pagi Sabtu 26hb. Okt 2013, aku mulai bimbang & timbul rasa takut. Aku mengadu pada suami, namun suami berkata insyaallah tak ada apa-apa, umi jangan bimbang nanti bp umi naik.Tetapi petang itu aku tak sedap hati segera mengajak suami ke Pusat Rawatan Islam Azzahrah, Bangi untuk cek nadi bayi.Sesampainya di sana, Dr melihat melalui scan ultrasound tak nampak nadi bayi.Hati ku berdebar-debar, sukar untuk menerima kenyataan. Aku tak menangis lagi namun bila suami menghampiri memandang wajahku, kami saling berpandangan mata, mulut membisu seribu bahasa. Suami memujuk terus pergi ke HUKM mungkin resultnya masih memberikan harapan. Sesampainya aku di sana waktu maghrib, aku mula menangis & dapat rasakan aku telah pun kehilangan anak ini, mohon untuk solat maghrib aku dapat rasakan bayi ini turun ke bawah rasa berat seolah-olah tiba masa untuk dikeluarkan.Aku sembahyang dengan berlinang airmata minta Allah permudahkan urusan ini, sekiranya bayi ini telah diambil maka aku redha dengan pemergiannya. Bila dibuat Scanultrasound sekali lagi, confirm anak ku telah pun meninggal dalam perut. Innalillahiwainalahirojiun.
Malam itu juga aku telah disorong ke HDU (unit kecemasan), jam 12 malam terus masuk ke bilik pembedahan kerana keadaaan anak yang melintang kerana baru masuk 34 minggu dan keadaan bp ku yang agak tinggi kerana tertekan kehilangan anak. Jam 3 pagi, operasi pembedahan alhamdulillah berjalan lancar. Banyak kemungkinan yang dibimbangkan oleh Dr, antaranya takut terlekat plancenta/uri, tumpah darah sebab sebelum ini melahirkan anak yang banyak, cyst takut ianya kanser.Tapi Alhamdulillah , Allah permudahkan.2 pain darah pun turut disediakan pada malam itu takut sebarang kemungkinan. Akhirnya setelah pembedahan Dr memberitahu suami plancenta ok, cyst pun ketumbuhan biasa.
Waktu pembedahan itu, Misi tunjukkan bayi ku subhanallah, cantiknya hidung mancung, bulu mata melentik. Anakku bukan comel tapi cantik. Dia penghuni syurga, Allah pilih dia sebab tu dia cantik.

Blog Malaysia

BlogMalaysia.com